Tradisi Literasi Muhammadiyah Dibuktikan Santri Amanah

3
70

CIREBONMU.COM, TASIKMALAYA – Launching buku Santri Kota Tasikmalaya Menulis (SKTM) dalam acara tasyakur hari santri nasional Tahun 2022 dan peringatan hari jadi  kota Tasikmalaya ke-21. Acara yang diawali dengan bacaan Al-Qur’an oleh qari terbaik Kota Tasikmalaya dan do’a yang dipimpin KH. Arip Somantri, M.Ag (Mudir Pesantren Amanah), dihadiri pejabat pemerintah Jawa Barat, Kota Tasikmalaya, alim ulama dan masyarakat Kota Tasikmalaya bertempat di halaman Bale Kota Tasikmalaya Sabtu malam (22/10/2022).

Literasi adalah istilah umum yang merujuk kepada seperangkat kemampuan dan keterampilan individu dalam membaca, menulis, berbicara, menghitung dan memecahkan masalah pada tingkat keahlian tertentu yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari.

Santri dan literasi adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Santri merupakan orang yang sedang belajar, khususnya belajar ilmu-ilmu agama di sebuah pesantren. Proses belajar pastinya dilalui melalui membaca, berdiskusi, mengkaji, menganalisis, menulis dan sebagainya.

Baca Juga : Tiket Mata Najwa On Stage Habis, Pendaftaran Peserta Muktamar Talk Ditutup

Di kalangan Muhammadiyah kegiatan literasi sejak awal berdirinya sudah menjadi tradisi.

“Budaya ilmu yang dibangun oleh Muhammadiyah tercermin dalam tradisi literasinya yang menakjubkan. Tradisi ini terus terjaga bahkan hingga sekarang. Tak ayal hingga kini budaya membaca dan menulis terus digaungkan Muhammadiyah.”

Demikian pendapat Roni Tabroni wakil ketua MPI PPM saat dirinya mengisi kajian dalam program “Gerakan Subuh Mengaji” dengan tema “tradisi literasi Muhammadiyah” (31/1/2022) lalu.

Sebanyak 15 santri pesantren Amanah Muhammadiyah Tasikmalaya (AmanahMu) membuktikan tradisi literasi di Muhammadiyah itu terus berkesinambungan. Bersama 60 santri Kota Tasikmalaya lainnya, mereka  berhasil menorehkan tulisan pada buku Santri Kota Tasikmalaya Menulis (SKTM).

15 orang santri pesantren Amanah Muhammadiyah Tasikmalaya dibawah bimbingan guru bahasa Indonesia SMA Plus Pesantren Amanah, bapak Yudi Herdiana, S.Pd. dan ibu Resma Diyah Kurniasari, S.Pd., selama 1 bulan berhasil merampungkan tulisan-tulisan yang bernas.

Baca Juga : Pimpinan Pusat Muhammadiyah Resmi Luncurkan wikimu.org, Jejak Baru Dakwah Muhammadiyah

Tradisi Literasi Muhammadiyah Dibuktikan Santri Amanah CirebonMU

Berikut karya dari 15 santri pesantren Amanah Muhammadiyah Tasikmalaya :

1. Raisya Rizka Nayla : Buku Harian Shafira

2. Siti Ervina  : No Regret Before The Struggle

3. Yaqqo Fatiyah : What Your Opinion About Pesantren?

4. Salsabila : Sukses Bermula dari Pesantren

5. Jauza Altaf : Bahagia itu Sederhana

6. Muhammad Zainal Muttaqin :  Berkah Dibalik Pintu Pesantren

7. Vira Aprilia  : Cadar dan Teroris

8. Ningrum Diyah Pitaloka:  Cantik dan Indah dengan Islam

9. M. Luthfi : Pesantrenku Surgaku

10. Aqilah :  Menerapkan Pola Hidup Santri dalam Pola Hidup Keseharian

11. Naufal Ardian : Pengajaran di Pesantren Sebagai Pengajaran Terbaik

12. Agnia Nur : Kehidupan dan Karakter Yang Ada Pada Diri Santri

13. Nazwa Nurani:  Penyesuaian Diri Santri Dalam Aktifitas Pesantren

14. Tyara Salsabila : Pentingnya Pendidikan Pesantren di Era Globalisasi

15. Syifa Safarina:  Kisah Indah Fatimah

Baca Juga : Panitia Muktamar Muhammadiyah ‘Aisyiyah ke-48 Siapkan Layanan Fasilitas Peliputan Untuk Awak Media

Menurut Dr. Asep Tamam, M.Ag., penggagas penulisan dan editor buku Santri Kota Tasikmalaya  Menulis (SKTM),  tujuan penulisan buku tersebut setidaknya ada tiga hal.

“Penulisan buku SKTM dalam momentum Hari Santri Nasional dan Hari Jadi Kota Tasikmalaya Ke-21, adalah untuk,  Menghidupkan literasi di kalangan pesantren dan santri. Mengajarkan keberanian untuk berkarya. Dan melanjutkan tradisi literasi di kalangan ulama.” Ujarnya, dengan nada yang penuh semangat dan optimistik.

Wali kota Tasikmalaya, Drs. H. Muhammad Yusuf pada acara tersebut menyampaikan penghargaan. Diantara penghargaan, diberikan kepada 75 orang santri penulis buku SKTM. Sebuah apresiasi pemerintah kota Tasikmalaya atas pencapaian dan karya yang sudah ditorehkan kalangan pesantren . Pemerintah kota Tasikmalaya mendukung kota Tasikmalaya untuk menjadi kota literasi di tahun 2022, hal ini merupakan salah satu bentuk nyata untuk mewujudkan visi pemerintah Kota Tasikmalaya yang religius, maju dan madani.(yayan/rilis)

Sumber : Humas Pesantren AmanahMu Kota Tasikmalaya

cirebonmu.com

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini